Kyai Ma`ruf Amin Akan Bentuk Menteri Pesantren Jika Kelak Terpilih

loading...


BERANINEWS.COM - Bakal calon wakil presiden Ma'ruf Amin menyatakan akan mengusulkan supaya dibentuk kementerian khusus pesantren, jika dia menang dalam pilpres 2019. Ma'ruf mengatakan ide itu dilontarkan mengingat jumlah pondok pesantren dan santri tersebar di seluruh Indonesia sangat banyak.

"Sebagai orang pesantren saya ingin membawa aspirasi saya, saya ingin pesantren punya posisi kuat, ada yang minta menteri urusan pesantren. Nah kita Dirjen urusan pesantren dulu lah," kata Ma'ruf saat berbincang dengan sejumlah ulama Aceh tergabung dalam Forum Komunikasi Ulama dan Tokoh Masyarakat Aceh (Forkuma), di Hotel Hermes, Banda Aceh, Rabu (19/9/18).

Selain itu, Ma'ruf menginginkan pembentukan Direktorat Jenderal (Dirjen) Pesantren di bawah Kementerian Agama. Menurut dia, dari data Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama pada 2016 menunjukan ada 28,194 pesantren tersebar di wilayah kota maupun pedesaan.

Melihat hal itu, ia berkeinginan agar nantinya direktorat tersebut dapat fokus untuk mengurus dan mengembangkan potensi pesantren dengan baik.

"Nanti berikutnya menteri urusan pesantren, tapi dirjen dulu supaya ada yang ngurusin pesantren, biar punya posisi lebih kuat," kata dia.

Selain itu, Ma'ruf juga mengusulkan agar nantinya pemerintah dapat meningkatkan alokasi dana APBN maupun APBD khusus untuk peningkatan dan pemberdayaan pesantren. Dia mengatakan anggaran pemerintah nantinya harus berpihak pada pemberdayaan bagi pondok pesantren dan para santrinya.

"Saya bilang ke pak Jokowi, pas ketemu pas saya jadi bakal cawapres, saya usul agar ada APBN [khusus] pesantren, APBD juga," kata dia.

Ma'ruf juga dikenal memiliki gaya berbusana kerap mengenakan sarung dipadu jas. Sosok Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama juga tidak lupa menggunakan songkok dan melilitkan kain di bagian lehernya.

Jika terpilih dalam pemilihan presiden 2019, Ma'ruf berjanji akan tetap mempertahankan gaya berpakaiannya.

"Pakaian saya tetap pakai sarung, nanti ada wakil presiden bersarung. Mudah-mudahan saya boleh tetap pakai sarung," kata Ma'ruf

Kalau menang, Ma'ruf bergurau akan menjadi satu-satunya pemimpin negara di dunia yang bersarung saat melaksanakan tugas negara.

"Jadi ini akan satu-satunya di dunia, mudah-mudahan tak ada peraturan yang melarang," kata dia.

Ma'ruf bercerita pernah berkonsultasi dengan berbagai pihak, termasuk ke Joko Widodo dan PDI Perjuangan soal gaya berpakaiannya. Ia mengklaim Jokowi tak keberatan jika dia mempertahankan gaya berpakaiannya.

"Selama ini saya tanya ke Jokowi, saya tanya 'kostum saya seperti apa?' Lalu Pak Jokowi bilang, 'Pak kiai ya seperti kiai, pakaiannya kiai'. Ya Alhamdulillah," kata Maruf.

"Kan saya tanya ke PDIP, gimana pakaian saya apakah saya harus berubah? Kata mereka, kalau kiai berubah nanti yang disalahin PDIP," lanjut dia.

Sumber: cnnindonesia.com
loading...
facebook -->

Subscribe to receive free email updates: